Dokter Kembar Ini Tawarkan Strategi Berwawasan Untuk Hilangkan Keraguan Vaksin COVID-19

Ajang Berita - Dokter kembar ini tawarkan strategi berwawasan untuk hilangkan keraguan vaksin COVID-19. Para dokter mengatakan sudah waktunya untuk menyanggah mitos dan ketidakpercayaan selama bertahun-tahun.

Untuk memerangi keraguan vaksin COVID-19 di komunitas kulit hitam, dokter kembar kembangkan strategi.

Dokter Kembar Ini Tawarkan Strategi Berwawasan Untuk Hilangkan Keraguan Vaksin COVID-19

Seiring dengan meningkatnya angka vaksinasi, Drs. Delana Wardlaw dan Elana McDonald, yang dikenal sebagai Twin Sister Doctors, hari ini merilis laporan khusus yang menawarkan strategi berwawasan untuk memerangi keraguan vaksin COVID-19, khususnya di komunitas kulit hitam.
dokter-kembar-ini-tawarkan-strategi-berwawasan-untuk-hilangkan-keraguan-vaksin-covid-19
Dokter kembar ini tawarkan strategi berwawasan untuk hilangkan keraguan vaksin COVID-19
Dalam laporan, "Perawatan COVID-19: Membongkar Mitos & Memaksimalkan Partisipasi," Dokter Bersaudara Kembar, yang merupakan wanita Afrika-Amerika yang tumbuh di Philadelphia, mendesak pemerintah federal, negara bagian, dan lokal untuk bermitra dengan masyarakat sipil dan organisasi sosial untuk menghilangkan tahun ketidakpercayaan dalam komunitas kulit hitam tentang vaksin.

Laporan yang tersedia untuk diunduh di TheTwinSisterDoc.com berfokus pada "membangun kepercayaan dan transparansi melalui kemitraan" untuk menghilangkan prasangka mitos ini.

Tujuan utama Twin Sister Doctors dengan laporan ini adalah untuk membangun kepercayaan, mencapai transparansi yang lebih besar, dan pada akhirnya menarik orang untuk mendapatkan suntikan.

Mereka mendorong pejabat kesehatan pemerintah federal, negara bagian dan lokal untuk bermitra dengan dokter kulit hitam lokal, Kolese dan Universitas Historis Hitam, organisasi berbasis agama, persaudaraan dan perkumpulan mahasiswa, organisasi sipil (misalnya, NAACP, Liga Perkotaan Nasional dan organisasi sosial (Jack dan Jill). , Inc., The Links, Incorporated).

"Tidak ada hari yang berlalu di mana saya tidak mendapatkan pertanyaan dari pasien, teman, dan tetangga saya tentang beberapa mitos yang mereka dengar tentang vaksin," kata Dr. Wardlaw, yang menjalankan klinik di Temple Health.

"Saya menghabiskan banyak waktu untuk memberi tahu orang-orang ini bahwa mereka tidak disuntik dengan pelacak atau obat-obatan yang akan mengubah DNA mereka."

Bahkan ketika Presiden Joseph Biden telah membuka vaksin untuk semua orang yang lebih tua dari 16 tahun, laporan Kaiser Health News menunjukkan bahwa 25% orang dewasa muda, usia 18-29, dan 24% orang dewasa kulit hitam kemungkinan besar akan masuk ke dalam kelompok "tunggu dan lihat".

Kabar baiknya adalah persentase mereka yang berada dalam kelompok "tunggu dan lihat" ini telah turun sejak Desember.

Kekhawatiran tentang vaksin Johnson & Johnson telah memperdalam kekhawatiran tentang keraguan vaksin.

"Kami memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk memastikan semua orang mendapatkan vaksinasi lengkap," kata Dr. McDonald, yang menjalankan beberapa klinik di Philadelphia.

"Saya sepenuhnya memahami kekhawatiran banyak orang, tetapi saya memberi tahu pasien saya dan mereka yang bertanya kepada saya, bahwa kita akan jauh lebih sehat dan lebih aman ketika sebagian besar dari kita dapat melakukan semua yang kita bisa untuk mencegah virus corona."

Dr. McDonald menambahkan, "Sejumlah organisasi ini bekerja dengan individu di kota-kota di komunitas di seluruh negeri.

Pada akhirnya, pengalaman saya adalah bahwa ada kemungkinan lebih besar banyak orang akan mendapatkan vaksinasi ketika mereka mendapatkan dorongan dan fakta dari orang yang mirip dengan mereka."

Demikian pernyataan saat dokter kembar ini tawarkan strategi berwawasan untuk hilangkan keraguan vaksin COVID-19.