jasa-ekspedisi-logistik

Pandemi COVID-19 Tingkatkan Risiko Rawan Pangan Beberapa Negara di Asia Pasifik

Ajang Berita - Kebijakan karantina yang ketat dan larangan ekspor bahan makanan akibat Pandemi COVID-19 tingkatkan risiko rawan pangan beberapa negara di Asia Pasifik. Potensi kerawanan pangan yang terjadi di asia pasifik selama pandemi berdampak pada 68% dari mereka yang menghadapi kerawanan pangan saat menanganinya untuk pertama kali.

Pandemi COVID-19 Tingkatkan Risiko Rawan Pangan Beberapa Negara di Asia Pasifik

Hampir 7 dari 10 konsumen Asia Pasifik yang pernah menghadapi kerawanan pangan di beberapa titik dalam hidup mereka mengalaminya untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan terakhir, menurut hasil penelitian yang baru saja dirilis.
Kerawanan pangan didefinisikan sebagai kurangnya sumber keuangan yang tersedia untuk pangan di tingkat rumah tangga, dan diperburuk oleh pandemi COVID-19.
Penelitian ini menggali tren nutrisi keluarga selama pandemi dan dilakukan oleh OnePoll, atas nama Herbalife Nutrition and Feed the Children, di antara 2.500 konsumen di lima pasar Asia Pasifik, termasuk Hong Kong, Filipina, Korea Selatan, Taiwan, dan Vietnam.

“Kami melihat kerawanan pangan lebih berdampak pada orang tua selama pandemi karena mereka tidak memiliki pilihan yang aman untuk mendapatkan makanan segar dan sehat, dan tidak memiliki cukup uang untuk membeli makanan yang dibutuhkan.
pandemi-covid-19-tingkatkan-risiko-rawan-pangan-beberapa-negara-di-asia-pasifik
Pandemi COVID-19 tingkatkan risiko rawan pangan beberapa negara di Asia Pasifik
Banyak orang tua juga khawatir tentang dampak kesehatan yang berkelanjutan dari pandemi pada anak-anak mereka. ," kata Stephen Conchie, Senior Vice President dan Managing Director, Herbalife Nutrition Asia Pacific.

"Karena kerawanan pangan dan gizi buruk dikaitkan dengan beberapa penyakit kronis, ada kebutuhan mendesak untuk menyediakan alternatif makanan yang aman dan terjangkau bagi keluarga dan anak-anak untuk menghilangkan kekhawatiran tentang kerawanan pangan dalam jangka panjang.

Dengan tujuan ini, Nutrisi Herbalife Nutrition Inisiatif untuk Zero Hunger hanyalah salah satu cara kami berkolaborasi dengan organisasi nirlaba dan berbagi sumber daya untuk membawa perubahan penting itu," tambahnya.

Pergeseran Perilaku Pembelian Makanan

Dengan 68 persen konsumen Asia Pasifik yang menghadapi masalah keamanan pangan mengalaminya untuk pertama kalinya selama pandemi, hampir setengah (52%) konsumen Asia Pasifik juga mulai membeli makanan yang lebih murah.

Responden menceritakan bahwa mereka juga mulai berbelanja di toko lain yang lebih murah (40%), melewatkan makan (34%), dan menerima bantuan makanan dari bank makanan atau pusat komunitas lokal (32%).

Perjuangan Orang Tua dalam Menjaga Pola Makan Sehat dan Seimbang

Sementara masalah makanan dan gizi teratas di antara semua responden adalah ketidakmampuan untuk makan makanan seimbang selama pandemi (34%), ada perbedaan signifikan yang dilaporkan antara responden yang orang tua dibandingkan dengan bukan orang tua, termasuk:
  • Kurangnya akses ke buah-buahan dan sayuran (40% untuk orang tua vs. 24% untuk non-orang tua)
  • Kurangnya pilihan aman untuk mendapatkan makanan (39% untuk orang tua vs. 26% untuk non-orang tua)
  • Tidak cukup uang untuk membeli makanan yang kami butuhkan (33% untuk orang tua vs. 22% untuk bukan orang tua)

Orang Tua Menunjukkan Kekhawatiran tentang Dampak Kesehatan yang Berkelanjutan

Sembilan dari 10 orang tua di Asia Pasifik (90%) yang disurvei khawatir bahwa anak mereka akan memiliki efek kesehatan yang bertahan lama sebagai akibat dari kerawanan pangan selama pandemi.

Karena sebagian besar anak (70%) saat ini melakukan pembelajaran online dari rumah, 63% orang tua yang disurvei khawatir mereka tidak mendapatkan semua nutrisi yang mereka butuhkan karena terganggunya akses ke makanan sekolah.

Dengan demikian, sebagian besar (73%) telah membuatkan makan siang untuk anak-anak mereka baik saat makan siang atau sebelum berangkat hari itu.

Untuk memastikan anak-anak dapat mempertahankan diet seimbang selama pandemi, sekitar setengah dari orang tua (55%) mengatakan bahwa pemerintah harus mempromosikan jam kerja yang fleksibel bagi orang tua untuk memastikan anak-anak mereka makan dengan baik.

Solusi populer lainnya adalah sekolah menyediakan resep makanan sehat yang mudah digunakan orang tua (43%) dan mengandalkan pengiriman makanan untuk meningkatkan pilihan makanan sehat (31%).

Herbalife Nutrition adalah perusahaan global yang telah mengubah kehidupan masyarakat dengan produk nutrisi yang hebat dan peluang bisnis yang terbukti bagi distributor independennya sejak tahun 1980.

Perusahaan menawarkan produk berkualitas tinggi yang didukung oleh ilmu pengetahuan, dijual di lebih dari 90 negara oleh distributor wirausaha yang menyediakan pembinaan satu-satu dan komunitas yang mendukung yang menginspirasi pelanggan mereka untuk merangkul gaya hidup yang lebih sehat dan lebih aktif.

Melalui kampanye global Perusahaan untuk memberantas kelaparan, Herbalife Nutrition juga berkomitmen untuk membawa nutrisi dan pendidikan kepada masyarakat di seluruh dunia.

Melalui Nutrition for Zero Hunger, Herbalife Nutrition membantu mengatasi meningkatnya kelaparan global, kerawanan pangan, dan malnutrisi.

Sebagai pemimpin dalam industri nutrisi, Perusahaan berkomitmen untuk mengatasi kebutuhan ini melalui upaya gabungan untuk akses ke nutrisi yang sehat dan pendidikan nutrisi.

Nutrition for Zero Hunger sejalan dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 2 Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang menyerukan tindakan berani untuk mengakhiri kekurangan gizi dalam segala bentuknya pada tahun 2030, serta solusi untuk mengakhiri kelaparan global dan meningkatkan nutrisi di seluruh dunia.

Inisiatif ini mengatasi kelaparan global, ketahanan pangan dan malnutrisi melalui komitmen utama untuk memastikan akses yang lebih besar, pendidikan, dan pemberdayaan nutrisi sehat di seluruh dunia. Salah satunya adalah akibat Pandemi COVID-19 tingkatkan risiko rawan pangan beberapa negara di Asia Pasifik .alternatif solusi untuk mengatasinya.