Walau Bukan COVID-19, Bunga Tulip Pun Diserang Virus Berbahaya

Ajang Berita - Belanda adalah negara tulip besar, walau bukan COVID-19, bunga tulip pun diserang virus berbahaya. Tulip varian kelopak belang yang telah populer di seluruh Belanda sejak pertengahan abad ke-16 sebenarnya disebabkan oleh patogen infeksius.

Walau Bukan COVID-19, Bunga Tulip Pun Diserang Virus Berbahaya

Sejak zaman kuno, bunga tidak dapat dipisahkan dari kehidupan dan budaya manusia. Oleh karena itu, budidaya tanaman bunga dan produksi pangan juga memiliki sejarah yang panjang.

Bunga selalu menjadi simbol pengejaran kesempurnaan spiritual manusia, sehingga produk bunga menekankan kualitas mutlak, dan tidak ada cacat yang diperbolehkan di luar.

Bagi penanam, pembudidayaan dan pengelolaan produk bunga, mulai dari penanaman bibit hingga panen produk, tidak dapat mentolerir terjadinya fenomena yang membahayakan kualitas, jika tidak maka akan sia-sia, bahkan jika dipanen dengan enggan, hampir tidak ada nilai sisa.

Sifat industri ini menyebabkan teknologi produksi bunga menjadi lebih detail dan presisi dibandingkan budidaya tanaman pangan curah pada umumnya.
walau-bukan-covid-19-bunga-tulip-pun-diserang-virus-berbahaya
Setelah tulip terinfeksi virus belang, akan menyebabkan kelopak berubah warna dan menimbulkan gejala belang.
Pembungaan tanaman berkaitan erat dengan suhu lingkungan dan lamanya periode cahaya. Selain lebih memperhatikan pengendalian lingkungan dibandingkan tanaman lain dalam proses produksi bunga, hama dan penyakit yang sewaktu-waktu dapat membahayakan kualitas produk juga perlu diwaspadai.

Jika ada sedikit kesalahan, bintik kecil atau lubang cacing pada kelopak akan sangat mempengaruhi harga jual bunga.

Oleh karena itu, produsen bunga biasanya lebih mementingkan penyakit dan hama serangga dibandingkan petani yang membudidayakan tanaman lain.

Situasi ini juga telah mendorong komunitas ilmiah untuk mencurahkan banyak upaya untuk penelitian dan pencegahan penyakit bunga dan hama serangga.

Tulip bergaris-kelopak yang ditawar oleh para bangsawan sebenarnya adalah bunga yang sakit?

Pada tahun 1643, dokumen resmi yang mencatat mikroorganisme patogen menular yang membahayakan kesehatan bunga dan tanaman pertama kali diungkapkan.

Sebuah dokumen di Belanda pada waktu itu mencatat bahwa tulip varian kelopak belang yang telah populer di seluruh Belanda sejak pertengahan abad keenam belas sebenarnya disebabkan oleh patogen infeksius, karena beberapa orang telah menemukan bahwa kelopak belang dapat dicangkokkan oleh metode okulasi umbi. Karakteristik disalin ke individu tulip lainnya.

Pada awal tahun 1567, sekitar tahun keenam belas ketika Belanda pertama kali memperkenalkan bunga tulip dari Timur Tengah.

Di wilayah Leyden Belanda, seorang pria bernama Clusius mencatat untuk pertama kalinya ada berbagai jenis tulip yang memiliki garis-garis pada kelopaknya.

Sejak itu, tulip varian langka ini secara bertahap menjadi populer di seluruh Belanda, dan istana kerajaan serta pedagang kaya bergegas untuk mengumpulkannya.

Banyak dokumen sejarah di Belanda yang mencatat popularitas varietas tulip yang meluas di masyarakat pada waktu itu, dan mereka sengaja berspekulasi tentang fenomena aneh harga tinggi.

Dari awal abad ketujuh belas, banyak lukisan Belanda memiliki jenis tulip yang dapat dikonfirmasi.

Kegilaan yang hampir gila ini, pada tahun 1643, gejala kelopak bunga terbukti tidak lebih dari penyakit menular, dan demam berangsur-angsur mereda.

Kognisi ini diyakini telah berdampak pada perekonomian Belanda saat itu, dan juga menimbulkan banyak guncangan di masyarakat.

Namun demikian, setelah 450 tahun pemuliaan dan pengembangan tulip di Belanda, kini bukan hanya varietasnya yang berubah, tetapi juga teknik budidaya seperti manajemen produksi dan pengendalian hama yang unik di dunia.

Tulip tidak hanya menjadi bunga nasional dan semangat budaya Belanda, tetapi produksi dan ekspor bunga potong dan umbi menempati urutan pertama di dunia, menghasilkan banyak devisa bagi Belanda dan menstabilkan ekonomi dan kemakmuran negara.

Penulis sangat yakin bahwa pelajaran sejarah tersebut di atas memiliki dampak yang mendalam pada perkembangan industri tulip Belanda.

Karena telah mendorong para ilmuwan Belanda untuk menjadi pelopor dalam penelitian virus tanaman, dan menjadikan Belanda solusi yang paling berpengalaman dan bermanfaat untuk masalah tanaman penyakit tanaman dan serangga hama di dunia dan negara.

Bunganya begitu indah sehingga lemah ketika menghadapi penyakit dan serangga?

Menurut pemahaman ilmiah saat ini, gejala goresan kelopak bunga tulip disebabkan oleh infeksi virus penyaring berfilamen yang disebut virus coretan tulip.

Faktanya, selain virus, beberapa organisme patogen seperti jamur, bakteri, miselia tanaman dan mirip virus, dan bahkan serangga dan nematoda yang hidup di tanah, dapat membahayakan bunga dan tanaman, menyebabkan laju pertumbuhan, hasil, dan kualitasnya.

Dampak buruknya, menurunkan nilai komoditas bunga.

Kebanyakan organisme patogen hanya menyebabkan kerusakan lokal pada bunga dan tanaman. Sebagai contoh, beberapa jamur hanya menginfeksi daun dan tidak merusak bunga, sementara beberapa hanya menyebabkan infeksi batang dan tidak menyebar ke bagian lain.

Organisme yang menyebabkan kerusakan lokal ini lebih efektif dalam pencegahan dan pengobatan. Sederhananya, setelah dilakukan pencegahan dan pengobatan, dampak terhadap nilai komoditas bunga juga kecil.

Namun, ada sekelompok mikroorganisme patogen, setelah menyerang tanaman, mereka akan menyebar ke berbagai bagian tubuh, tidak hanya bagian tertentu, sehingga menyebabkan infeksi sistemik di seluruh tubuh.

Penyakit ini memiliki dampak paling serius pada tanaman dan sangat sulit dikendalikan.

Jika pembudidaya mengadopsi metode reproduksi aseksual untuk membudidayakan bibit keturunan, patogen yang menginfeksi seluruh jaringan tubuh juga akan menyebar ke semua bibit seiring dengan regenerasi jaringan.

Hal ini dapat membuat penyakit menyebar lebih luas dan berdampak lebih serius pada produksi seluruh hasil panen.

Sejauh ini, komunitas ilmiah belum menemukan metode yang benar-benar efektif untuk berhasil mengobati patogen sistemik ini setelah menyerang dan merugikan.

Cara yang paling efektif dan paling umum digunakan untuk menangani penyakit semacam ini adalah dengan menggunakan metode eliminasi patogen untuk memilih tanaman yang belum terinfeksi patogen sebagai sumber benih untuk perbanyakan.

Lalu kemudian memperbanyaknya menjadi bibit yang sehat untuk ditanam oleh petani, sehingga untuk menghilangkan tanaman yang terinfeksi.

Setelah penggunaan jangka panjang dari strategi ini, tanaman bunga biasanya dapat secara bertahap menyingkirkan ancaman patogen sistemik dan mengembalikan kapasitas produksi normal.

Biarkan bunga berkembang biak secara vegetatif, menjaga kualitas tetapi sering terinfeksi bersama

Sebagian besar tanaman bunga direproduksi dengan metode reproduksi aseksual. Cara perkembangbiakan ini dapat memastikan bahwa semua tanaman keturunan tetap mempertahankan semua karakteristik tanaman induk, termasuk kecepatan pertumbuhan, ukuran bentuk bunga, warna bunga, panjang bunga, dll.

Hasil reproduksi massal, Produsen dapat memperoleh produk bunga dengan kualitas yang seragam. dengan menerapkan mode budidaya yang sama.

Namun, karena penggunaan reproduksi aseksual yang ekstensif, masalah penyakit yang disebabkan oleh patogen sistemik adalah yang paling umum pada tanaman bunga, dan kerusakannya sangat serius.

Relatif, penanam tanaman bunga memberi perhatian khusus pada reproduksi bibit yang sehat.

Pada tahap ini, proses produksi bibit sehat merupakan teknologi produksi yang harus menjadi terobosan dalam berdirinya setiap industri bunga.

Untuk Belanda, yang merupakan pemimpin dalam industri bunga dunia, mereka telah mengembangkan berbagai model produksi bibit sehat bunga selama hampir 100 tahun, memimpin negara lain dalam berbagai teknologi dan pengalaman terkait, dan telah menetapkan standar nasional dan sistem sertifikasi yang unik untuk bibit sehat dan bibit di dunia.

Ini memungkinkan semua orang di industri untuk beroperasi di bawah standar dan prinsip terpadu, sehingga membangun citra kualitas bunga Belanda yang sangat baik dan sangat meningkatkan daya saing internasional industri bunganya.

Selain kemajuan lama mereka dalam pengumpulan benih dan teknologi pemuliaan, keberhasilan pengoperasian sistem pembibitan yang sehat merupakan faktor utama yang tidak dapat diabaikan.

"Sprout Point" memiliki kemampuan regenerasi yang kuat, tetapi ada juga patogen yang mengintai di dalamnya!

Tumbuhan di bumi saat ini biasanya bertahan dalam evolusi jangka panjang dan mengatasi berbagai ujian kesulitan.

Seperti yang kita semua tahu, tumbuhan jauh lebih mampu beradaptasi dengan lingkungan yang buruk daripada hewan.

Perbedaan utama adalah bahwa tumbuhan memiliki kemampuan untuk beregenerasi yang tidak dimiliki kebanyakan hewan.

Misalnya, Anda sering dapat melihat bahwa tanaman dapat muncul dari tanah hangus segera setelah kebakaran hutan.

Kemampuan regenerasi tanaman ini terutama disebabkan oleh struktur yang disebut "titik tumbuh" di berbagai bagian tubuh.

Sel-sel jaringan dalam struktur ini memiliki satu set lengkap informasi genetik tanaman, yang dapat membuatnya beregenerasi menjadi individu yang persis sama dengan induknya.

Tumbuhan yang berbeda memiliki persebaran titik tunas yang berbeda, ada yang berada di batang, ada yang di daun, dan bahkan ada yang di akar bawah tanah.

Agar beberapa tanaman menyediakan nutrisi untuk pertumbuhan tunas di masa depan, jaringan di dekat tunas akan berkembang menjadi struktur penyimpanan nutrisi dan membentuk organ reproduksi khusus.

Misalnya, ubi jalar biasa dan akar ubi jalar adalah perbanyakan vegetatif yang khas.

Pada bunga bakung, pangkal batangnya telah berevolusi menjadi sisik untuk membentuk umbi, dengan kuncup pada setiap sisik, yang dapat berkembang biak menjadi individu yang mandiri.

Selain itu, beberapa tanaman menyembunyikan tunasnya di batang, daun, atau bunga. Beberapa tunas ini memiliki tampilan khusus yang dapat dibedakan, bahkan ada yang tidak berbeda dengan sel jaringan biasa.

Mereka hanya terstimulasi ketika kesulitan datang. Aktifkan untuk menjadi titik awal.

Cara reproduksi semacam ini dengan menggunakan jaringan titik tunas untuk mendapatkan tanaman yang diregenerasi secara kolektif disebut sebagai reproduksi aseksual.

Tubuh tanaman yang diregenerasi melalui mata tunas ini memiliki latar belakang genetik yang identik dengan tubuh induk itu sendiri, sehingga disebut juga bibit meristematik atau bibit duplikat.

Meristem mewarisi semua sifat baik atau buruk ibu, dan bahkan mewarisi patogen yang terinfeksi oleh ibu.

Oleh karena itu, jika tetua betina yang digunakan untuk reproduksi sebagai salah satu dari sepuluh ribu telah terinfeksi oleh patogen, hasil reproduksi akan memungkinkan patogen untuk memanfaatkannya dan menyebar ke semua bibit.

"Kultur jaringan aseptik" mempercepat reproduksi bunga dan juga memungkinkan patogen menyebar lebih cepat

Dalam 100 tahun terakhir, untuk meningkatkan jumlah jenis bunga yang sama, serta penampilan dan kualitas yang seragam, dan selanjutnya mencapai tujuan standarisasi produk, ahli florikultura telah menggunakan metode perbanyakan aseksual untuk mendapatkan bibit untuk budidaya.

Namun kecepatan reproduksi dan kecepatan reproduksi organ reproduksi alami seperti umbi, rimpang, umbi atau batang bunga dan tanaman biasanya tidak dapat memenuhi kebutuhan industri.

Untungnya, selama hampir setengah abad, komunitas ilmiah telah berhasil mengembangkan metode kultur jaringan aseptik yang dapat menggunakan media kultur buatan dalam kondisi aseptik untuk secara cepat dan masif menginduksi jaringan pucuk tanaman untuk menghasilkan meristem di bawah lingkungan yang terkendali.

Teknologi ini memecahkan kekurangan metode reproduksi aseksual alami dari tingkat replikasi yang rendah dan pertumbuhan yang lambat, dan hanya memenuhi kebutuhan industri bunga.

Selama beberapa dekade, ini telah menjadi metode perbanyakan bibit bunga yang paling penting, dan bahkan telah menjadi mata rantai produksi penting berikutnya dalam industri bunga.

Banyak perusahaan pelatihan organisasi profesional muncul. Saat ini, ada lebih dari selusin produsen pelatihan organisasi profesional berskala besar di Cina. Dalam beberapa tahun terakhir, industri anggrek kami, terutama pencapaian luar biasa dalam ekspor phalaenopsis, telah berkontribusi pada partisipasi organisasi-organisasi ini.

Namun demikian, meskipun tingkat reproduksi dan kecepatan bibit meristematik telah sangat meningkat karena intervensi teknologi kultur jaringan aseptik, metode reproduksi aseksual yang relatif dapat menyebabkan dampak negatif dari penyebaran patogen sistemik yang meluas.

Begitu juga dengan metode kultur jaringan. Itu tidak dapat dihindari, dan bahkan efisiensinya akan meningkat relatif cepat.

Dalam beberapa tahun terakhir, akumulasi data penyakit bunga yang diselidiki oleh para peneliti penyakit tanaman telah berulang kali menunjukkan bahwa penggunaan ekstensif teknologi kultur jaringan aseptik adalah alasan utama mengapa penyakit patogen sistemik umum terjadi pada tanaman bunga.
walau-bukan-covid-19-bunga-tulip-pun-diserang-virus-berbahaya-
Dua bunga di sebelah kiri terinfeksi oleh virus penyaring, dan bunga normal berada di paling kanan.
Namun, tidak dapat disangkal kontribusi dan pentingnya industri bunga karena teknologi kultur jaringan dapat menyebarkan patogen secara efektif.

Padahal, hal itu bisa dihindari asalkan bisa bekerja sama dengan teknologi deteksi patogen yang sensitif, menyaring benih bebas dari infeksi patogen terlebih dahulu, dan kemudian mengirimkannya ke kultur jaringan untuk perbanyakan massal.

Dengan teknologi pendeteksian patogen yang dikembangkan saat ini, dimungkinkan juga untuk menyaring bibit dalam budidaya.

Virus adalah mikroorganisme tingkat sangat rendah yang tidak dapat bertahan hidup secara mandiri. Itu harus menyerang sel inang dan bergantung pada sistem enzim sel inang untuk bereproduksi.

Oleh karena itu, virus harus berada di dalam sel inang yang hidup. Jika sel inang mati, reproduksinya segera berhenti dan mati.

Individu virus sangat kecil dan harus dibedakan dengan mikroskop elektron berdaya tinggi.

Strukturnya sangat sederhana, hanya mengandung molekul asam nukleat untuk mengontrol transfer informasi genetik, dan asam nukleat dilapisi dengan selubung yang terbuat dari protein untuk membentuk partikel virus. Jenis dan ukuran partikel bervariasi sesuai dengan jenis virus.

Saat ini, ada sekitar 4.000 jenis virus yang dapat menginfeksi tanaman, dan mungkin ada 100 jenis virus yang dapat menginfeksi tanaman bunga.

Setelah virus menyerang inang, meskipun hanya berkembang biak di dalam sel, virus akan mengalir ke jaringan dan sel di berbagai bagian tubuh.

Saat ini, belum ditemukan obat yang efektif yang dapat digunakan untuk mengobati penyakit virus.

Selain itu, ada jenis organisme yang lebih rendah dari virus yang disebut "mirip virus", yang juga dapat menyebabkan infeksi sistemik dan menular ke bibit keturunan melalui reproduksi aseksual.

Perbedaan antara viroid dan virus adalah bahwa struktur yang pertama hanya mengandung asam ribonukleat, tidak seperti yang terakhir, yang memiliki selubung luar pelindung yang terbuat dari protein.

Viroid sangat stabil di alam, dapat menahan suhu tinggi, dan mudah menyebar melalui kontak luka. Karena itu, viroid juga mudah menyebar melalui perbanyakan bibit.

Selain kedua hal di atas, terdapat mikroorganisme yang disebut “jamur tanaman” yang juga merupakan patogen sistemik yang umum pada tanaman bunga.

Status klasifikasi jamur tanaman mendekati status klasifikasi bakteri. Ini adalah mikroorganisme prokariotik tingkat rendah dengan struktur sel primitif. Invasi utama merusak sel-sel ayakan di jaringan transduksi tanaman inang, mempengaruhi pengiriman nutrisi, dan menyebabkan ketidakseimbangan nutrisi inang untuk menghasilkan gejala menguning.

Namun, setelah suatu jenis cendawan merusak inangnya, seringkali menyebabkan perkembangbiakan yang berlebihan pada cabang atas inangnya, sehingga membentuk kluster khusus berbentuk daun atau biasa dikenal dengan gejala berbentuk sapu.

Selain patogen yang disebutkan di atas yang dapat menyebabkan infeksi sistemik pada tanaman bunga, yang secara langsung menginfeksi meristem keturunan dengan reproduksi aseksual tanaman bunga, pada kenyataannya, sebagian besar bibit bunga harus menjalani periode budidaya lapangan setelah reproduksi aseksual.

Untuk mencapai kematangan penjualan kepada petani untuk budidaya. Dalam proses budidaya di lapangan, bibit juga dapat menderita patogen infeksi non-sistemik lainnya, serangga atau nematoda di dalam tanah.

Patogen atau organisme berbahaya ini juga dapat bersembunyi di bibit selama panen bibit, dan kemudian mengikuti bibit. Penjualan dan transportasi, menyebar ke ladang budidaya petani.

Oleh karena itu, dalam seluruh proses produksi bibit yang sehat, peneliti juga harus menguasai jenis dan karakteristik patogen dan organisme berbahaya yang mungkin terinfeksi atau terkontaminasi oleh bibit selama masa budidaya di lapangan, dan mengembangkan tindakan pencegahan dan pengendalian agar bibit sehat benar-benar bebas dari bahaya.

Meskipun patogen dan organisme berbahaya tersebut tidak seperti patogen sistemik, mereka dapat mencapai tingkat infeksi 100% pada bibit keturunan.

Namun, beberapa patogen memiliki ancaman serius bagi pertumbuhan tanaman bunga selanjutnya, sehingga kepentingannya tetap untuk mendapatkan bibit.

Produsen memperhatikan. Misalnya, ada mikroorganisme patogen jamur yang secara kolektif dikenal sebagai Fusarium, yang dapat menyerang banyak bunga bulat seperti bunga lili dan gladiol, menyebabkan tanaman layu dan mati.

Fusarium dapat bersembunyi di umbi yang dipanen dan disimpan dan menyebabkan penyakit lagi ketika ditanam di musim berikutnya.

Selain itu, nematoda di dalam tanah dan sejenis hama laba-laba yang disebut rimpang juga dapat bersembunyi di akar bibit atau partikel tanah yang menempel pada permukaan akar-menyebar dengan penjualan dan pengangkutan bibit.

Tulip yang terjangkit penyakit tidak bisa diekspor ke Belanda dan menjadi nenek moyang penelitian hama bunga

Contoh paling awal dalam memperkenalkan konsep bibit sehat ke dalam florikultura adalah industri tulip di Belanda.

Meskipun Belanda telah menemukan penyakit tulip pada awal abad ke-17, baru pada awal abad kedua puluh mereka benar-benar menghadapi tekanan nyata pada industri tulip yang disebabkan oleh hama dan penyakit, dan ada kebutuhan untuk mengadopsi strategi pengendalian dan menghasilkan umbi yang sehat.

Pada tahun 1929, umbi tulip Belanda yang diekspor ke Amerika Serikat ditolak masuk oleh Amerika Serikat dengan alasan hama dan penyakit berbahaya, dan akibatnya industri ini menderita kerugian besar.

Sejak itu, Belanda mulai memperhatikan pencegahan penyakit umbi tulip dan hama serangga untuk membuka kembali pasar Amerika.

Pada saat itu, industri, pemerintah dan akademisi dimobilisasi secara aktif, dan akademisi bertanggung jawab atas penelitian penyakit yang ditularkan melalui umbi dan hama serangga, terutama untuk pengembangan teknologi deteksi virus penyaringan infeksi sistemik, dan menjadi yang pertama di dunia untuk mengembangkan penggunaan antiserum untuk mendeteksi virus tulip streak negara.

Setelah menguasai teknologi deteksi virus, Belanda mulai mendirikan laboratorium inspeksi khusus pada tahun 1930-an untuk bertanggung jawab atas inspeksi virus pada umbi tulip, membantu petani dalam mengidentifikasi dan menyaring umbi yang sehat dan bebas virus sebagai sumber benih untuk pembibitan, dan perencanaan pembibitan umbi yang sehat.

Model produksi standar adalah untuk diterapkan oleh petani, dan setelah umbi dipanen, mereka membantu petani untuk memeriksa tingkat infeksi virus dan membuat sistem penilaian umbi bagi petani sebagai referensi untuk aplikasi umbi.

Selain meningkatkan teknologi, pemerintah Belanda aktif membuat undang-undang untuk melindungi kualitas bunga.

Di pihak pemerintah, telah disahkannya “UU Mutu Pertanian” melalui peraturan perundang-undangan, yang mewajibkan umbi tulip yang dihasilkan petani harus memenuhi standar mutu nasional.

Berdasarkan undang-undang ini, industri tulip Belanda telah membentuk asosiasi petani bunga bulat.

Selama petani terlibat dalam produksi umbi tulip, mereka harus bergabung dengan asosiasi ini untuk membatasi umbi yang diproduksi oleh setiap anggota agar sesuai dengan standar nasional. Asosiasi menyiapkan dana dari jumlah penjualan umbi.

Dengan menggunakan dana ini, asosiasi tersebut menggabungkan laboratorium inspeksi virus yang disebutkan di atas sebagai afiliasi dari yayasan, yang sekarang menjadi Layanan Inspeksi Bunga Belanda yang terkenal (Layanan Inspeksi Bola Bunga Belanda).

Organisasi ini masih memeriksa virus tulip dan patogen lainnya serta organisme berbahaya yang dapat merusak kualitas umbi untuk anggota Asosiasi Petani Bunga Bulb secara gratis setiap tahun.

Sesuai dengan Undang-undang Mutu Pertanian dan kontrak dengan Asosiasi Petani Bunga Bulb, industri tulip Belanda harus mengirimkan benih asli ke pusat untuk diperiksa sebelum setiap batch umbi diperbanyak dalam jumlah besar.

Hanya mereka yang dipastikan bebas virus yang boleh masuk ke proses pembiakan. Proses pembiakan juga harus dipantau oleh personel pusat; umbi pembibitan harus diperiksa secara acak oleh pusat untuk memastikan kualitasnya memenuhi standar nasional.

Tentu saja, proyek produksi industri bohlam bunga Belanda telah meningkat dari satu tulip pada awal abad ini menjadi lebih dari selusin jenis tulip saat ini, dan pekerjaan inspeksi jenis ini juga bertanggung jawab atas bunga Belanda di pusat inspeksi bohlam.

Karena pusat ini adalah organisasi eksklusif di bawah Asosiasi Petani Bunga Bulb, maka pusat ini hanya bertanggung jawab untuk pemeriksaan umbi bunga dan tidak menanyakan tentang tanaman bunga lainnya.

Di Belanda, tanaman bunga lainnya memiliki permintaan yang sama untuk perbanyakan bibit yang sehat. Lembaga inspeksi lain yang serupa dengan Pusat Inspeksi Bola Bunga Belanda telah dibentuk.

Organisasi ini telah mengalami beberapa kali perubahan dan berganti nama menjadi Pusat Layanan Pemeriksaan Tanaman Hortikultura Belanda (Naktuinbouw) pada tahun sebelumnya.

Selain rekomendasi dan perumusan proses standar untuk perbanyakan bibit sehat berbagai tanaman bunga, pusat ini juga diberi wewenang oleh pemerintah Belanda untuk melakukan pemeriksaan dan sertifikasi mutu sesuai dengan undang-undang pembibitan yang diundangkan oleh pemerintah, dan menerbitkan sertifikat tingkat kualitas yang berbeda berdasarkan hasil pemeriksaan.

Saat ini, pusat tersebut dapat melakukan sekitar 80 pemeriksaan virus bunga yang berbeda, dan sertifikat yang dikeluarkannya juga telah diakui oleh negara-negara Uni Eropa, dan memiliki fungsi paspor tanaman.

Dengan kata lain, selama bibit disertifikasi sehat oleh pusat, mereka tidak perlu menjalani prosedur karantina lain dan dapat lewat tanpa hambatan di antara negara-negara Uni Eropa.

Sistem pemuliaan bibit bunga Belanda yang sehat diciptakan oleh produksi, pemerintah, dan pembelajaran.

Keberhasilan pengembangan industri bunga Belanda jelas terlihat bagi semua orang, tetapi bukan kebetulan mereka bisa menorehkan prestasi gemilang saat ini.

Meski karena takdir pada tahun 1550, ketika mereka memperkenalkan bibit tulip dari Timur Tengah, Tuhan sepertinya telah memberi mereka takdir untuk menyatu dengan tulip.

Setelah 450 tahun kerja keras, berbagai teknologi berkembang dan terakumulasi selama periode tersebut, termasuk: pemuliaan, budidaya, pengendalian hama, sistem reproduksi bibit yang sehat, dan bahkan sistem penjualan dan distribusi yang unik di dunia.

Ketika orang modern menikmati keindahan bunga Belanda dan mengagumi pencapaian besar industrinya, mereka juga harus menghargai perkembangan sulit Belanda di masa lalu, dan berterima kasih atas semua upaya mereka untuk meningkatkan kehidupan spiritual umat manusia.
walau-bukan-covid-19-bunga-tulip-pun-diserang-virus-berbahaya
Walau bukan COVID-19, bunga tulip pun diserang virus berbahaya. Gambar di atas adalah bunga tulip yang tidak terinfeksi
Mengenai unsur-unsur yang mendukung keberhasilan industri bunga Belanda, penulis yakin bahwa selain pengumpulan benih yang lengkap, teknik manajemen pemuliaan dan budidaya yang canggih, dan efektivitas sistem produksi dan pemasaran, perencanaan yang lengkap dan operasi yang efektif dari sistem perbanyakan bibit yang sehat sangat erat hubungannya.

Meringkas karakteristik sukses sistem perbanyakan bibit sehat bunga Belanda, ada tiga poin berikut:

(1) Kontrol aktual dan penggunaan efektif patogen dan organisme berbahaya yang mempengaruhi tanaman bunga

Belanda adalah negara dengan investasi paling awal dan terbesar dalam sumber daya manusia dan sumber daya dalam penelitian internasional tentang patogen dan hama bunga.

Selain universitas dalam negeri, juga telah mendirikan sejumlah lembaga penelitian profesional dan unit percobaan untuk terlibat dalam akademik dan aplikasi yang terkait dengan industri bunga. Penelitian seksual.

Oleh karena itu, karakteristik patogen dan hama berbagai bunga penting, teknik inspeksi, reagen inspeksi standar dan strategi pengendalian dapat dikuasai secara efektif, dan hasilnya dapat segera ditransfer ke industri untuk aplikasi.

Secara khusus, badan hukum seperti Pusat Inspeksi Umbi Bunga Belanda dan Pusat Layanan Inspeksi Tanaman Hortikultura Belanda, selain kemampuan R&D mereka sendiri, bekerja sama dengan unit penelitian publik yang disebutkan di atas, dan dapat segera menerapkan hasil R&D secara rutin. inspeksi.

Selain itu, Belanda memiliki posisi terdepan dalam banyak hasil penelitian virus bunga, dan proses deteksi virus yang dikembangkannya untuk sejumlah besar spesimen juga unik di dunia.

Untuk mempertahankan keunggulan industri bunga, mereka sering mengadopsi strategi retensi untuk beberapa teknologi utama dan reagen pendeteksi virus, dan tidak mempublikasikan atau menjualnya secara resmi untuk menghindari pesaing industri lain belajar meniru.

Selama bertahun-tahun, Belanda telah merencanakan untuk melakukan strategi manajemen teknologi keseluruhan semacam ini, yang diyakini sebagai faktor penting dalam kemakmuran industrinya.

(2) Keberhasilan pengoperasian sistem sertifikasi bibit yang sehat

Kunci agar Belanda mampu mendominasi ekspor bibit bunga di dunia terletak pada pendirian dan keberhasilan operasi badan hukum pemeriksaan penyakit bibit seperti Pusat Layanan Pemeriksaan Tanaman Hortikultura Belanda dan Pusat Pemeriksaan Bola Bunga Belanda.

Lembaga-lembaga ini bertanggung jawab untuk merencanakan dan merancang prosedur produksi dan inspeksi bibit sehat dari berbagai bunga, sebagai standar produksi bibit di industri.

Sebelum petani memperbanyak bibit sejenis bunga dalam jumlah banyak, mereka harus mempercayakan unit ini untuk memeriksa sumber benih terlebih dahulu, dan hanya jika yang bebas dari infeksi patogen disaring, petani diperbolehkan untuk berkembang biak.

Selama proses pembiakan, unit-unit ini juga akan mengirimkan personel untuk membantu memantau terjadinya penyakit lapangan dan membuangnya setiap saat; bibit yang sudah jadi setelah reproduksi diserahkan ke unit-unit ini untuk diperiksa untuk menentukan kelasnya, dan izin resmi dikeluarkan oleh pemerintah.

Dalam mode operasi ini, lembaga inspeksi tidak hanya bertugas sebagai wasit, tetapi juga bertanggung jawab untuk pengembangan dan promosi seluruh proses produksi bibit, membantu dalam pemantauan selama periode tersebut, dan akhirnya membuat evaluasi publik dan adil dari tingkat yang diakui.

Oleh karena itu, tidak akan memicu konfrontasi antara petani dan pemerintah, tetapi secara spontan bekerja sama dengan sistem untuk meningkatkan kualitas dan daya saing seluruh industri pembibitan, dan terus mendapatkan afirmasi dan dukungan petani.

(3) Kerjasama yang erat antara industri dan kebijakan dan hukum nasional

Meskipun sistem produksi bibit yang sehat di negara lain memiliki sejumlah kecil kasus tanaman yang beroperasi dengan cara yang sama, itu harus didukung oleh undang-undang dan peraturan nasional, dan kelompok yang terdiri dari semua anggota industri secara spontan mengikat satu sama lain, dan menetapkan inspeksi netral oleh lembaga sertifikasi objektif.

Hanya Belanda yang sekarang dapat memasukkan semua tanaman bunga dalam ruang lingkup peraturan.

Model ini telah beroperasi selama lebih dari 60 tahun dan telah menetapkan kredibilitas yang tak tergantikan dan status otoritas profesional di dunia.

Akibatnya, kualitas bunga Belanda telah dikukuhkan oleh masyarakat internasional, sehingga membuat status kerajaan ekspor bunga.

Negara yang telah bergabung dengan Organisasi Perdagangan Dunia, dan produk pertanian tradisional pasti akan menghadapi persaingan dan ujian internasional yang berat.

Dalam beberapa tahun terakhir, setelah diskusi berulang kali di industri, pemerintah dan akademisi, mereka semua percaya bahwa negara ini harus berkembang menjadi industri bibit bernilai tambah tinggi di masa depan.

Bahkan, setelah bekerja keras selama puluhan tahun, produksi dan ekspor bibit phalaenopsis di negara ini menjadi yang pertama di dunia.

Ini memiliki hasil yang unik dalam pemuliaan varietas, manajemen budidaya dan saluran pemasaran, dan memiliki pola dan postur pemimpin industri.

Patut disebutkan bahwa, dalam hal pengembangan manajemen hama dan teknologi deteksi patogen sistemik, tingkat negara tersebut sebanding dengan negara-negara maju seperti Belanda, yang membuktikan bahwa negara itu bergerak ke arah yang benar untuk industri pembibitan.

Oleh karena itu, pengalaman Belanda dalam membangun sistem produksi bibit yang sehat untuk mendorong perkembangan industri bunga yang kuat harus menjadi acuan untuk pengembangan lebih lanjut dari industri bunga di negara kita.

Tentu saja, struktur industri negara kita saat ini masih belum setara dengan Belanda, dan plagiarisme tidak bijaksana.

Namun, bagaimana memadukan semangat dan praktik sistem produksi bibit yang sehat di bawah sistem yang ada untuk meningkatkan kualitas dan kredibilitas bibit, dan secara bertahap membangun citra produk yang baik secara internasional.

Meningkatkan nilai tambah dan daya saing, merupakan pengembangan yang harus dilakukan secara aktif dihadapi ke arah masa depan. Namun kenyataannya, walau bukan COVID-19, bunga tulip pun diserang virus berbahaya.