jasa-pengiriman-ekspedisi

Arus Investasi dan Keuangan Diarahkan ke Inovasi Digital dan Hijau untuk Menopang Pertumbuhan dan Investasi Berkelanjutan

Ajang Berita - Arus investasi dan keuangan diarahkan ke inovasi digital dan hijau untuk menopang pertumbuhan dan investasi berkelanjutan. Terlepas dari perlambatan global, perekonomian Asia menunjukkan ketahanan dan pertumbuhan untuk tahun 2023 - menurut Prospek Tahunan Asia House.

Arus Investasi dan Keuangan Diarahkan ke Inovasi Digital dan Hijau untuk Menopang Pertumbuhan dan Investasi Berkelanjutan

Asia dapat menghalau perlambatan ekonomi global pada tahun 2023 melalui percepatan transformasi digital, koordinasi regional yang lebih besar, dan kebijakan moneter yang seimbang, menurut penelitian baru dari wadah pemikir yang berbasis di London, Asia House.
arus-investasi-dan-keuangan-diarahkan-ke-inovasi-digital-dan-hijau-untuk-menopang-pertumbuhan-dan-investasi-berkelanjutan
Arus investasi dan keuangan diarahkan ke inovasi digital dan hijau untuk menopang pertumbuhan dan investasi berkelanjutan
Prospek Tahunan Asia House 2023 mengkaji bagaimana ekonomi Asia dapat bertahan dan menghasilkan pertumbuhan yang kuat melalui peningkatan permintaan barang dan jasa dalam negeri, menghadapi tantangan global berupa inflasi tinggi, kebijakan moneter yang lebih ketat, dan meningkatnya ketegangan geopolitik.

Inovasi Digital dan Hijau

Aspek penting di antara rekomendasi Prospek Tahunan adalah yang berkaitan dengan memprioritaskan inovasi – untuk memacu nilai ekonomi karbon, premi hijau yang lebih rendah untuk alternatif nol-karbon, serta meningkatkan proyek-proyek yang kekurangan dana dan berdampak tinggi dengan kombinasi keuangan.
'Asia kemungkinan akan terbukti tangguh jika arus investasi dan keuangan diarahkan ke inovasi digital dan hijau untuk menopang pertumbuhan dan investasi berkelanjutan,' temuan Prospek Tahunan.
Namun, dan berkaca pada pandangan global, Asia rentan terhadap risiko dan menghadapi berbagai guncangan beragam, seperti gejolak harga energi, konflik geopolitik, dan biaya peminjaman yang lebih tinggi.

Indeks Kesiapan Ekonomi di Asia

Asia House mempertimbangkan delapan ekonomi utama di Asia di seluruh metrik kondusif untuk menghadapi tantangan ini.

Dalam dua indeks yang diterbitkan hari ini, wadah pemikir menganalisis kinerja kesiapan China, India, Indonesia, Jepang, Malaysia, Filipina, Thailand, dan Vietnam di area penting digitalisasi dan keuangan hijau – area yang akan membuka produktivitas masa depan dan memungkinkan pertumbuhan berkelanjutan di seluruh benua.
arus-investasi-dan-keuangan-diarahkan-ke-inovasi-digital-dan-hijau-untuk-menopang-pertumbuhan-dan-investasi-berkelanjutan
Terlepas dari perlambatan global, perekonomian Asia menunjukkan ketahanan dan pertumbuhan untuk tahun 2023 - menurut Prospek Tahunan Asia House
Indeks Kesiapan Ekonomi Asia House menunjukkan bahwa memprioritaskan kesiapan ekonomi untuk mengatasi perubahan iklim dan digitalisasi, serta kebijakan yang menghubungkan keduanya, akan menciptakan pertumbuhan yang lebih tinggi.
  • China akan mengalami peningkatan pertumbuhan – meskipun lamban – setelah meninggalkan kebijakan nol-Covid-nya. Hal ini juga menunjukkan peningkatan skor kesiapan ekonominya untuk keuangan hijau.
  • India akan mengalami pemulihan ekonomi berkelanjutan dan berada di jalur yang menjadi salah satu perekonomian dengan pertumbuhan tercepat di seluruh dunia. Namun, negara ini rentan terhadap gejolak keuangan dan memiliki tingkat kesiapan terendah untuk digitalisasi dan keuangan hijau.
  • Jepang kemungkinan akan menanggung beban dari berbagai guncangan keuangan, termasuk yen yang lemah dan harga energi yang lebih tinggi – keduanya mengurangi Indeks Kesiapan untuk keuangan hijau. Skor kesiapan digital Jepang meningkat untuk tahun 2023.
  • Vietnam kemungkinan akan mencatat salah satu tingkat pertumbuhan ekonomi terkuat pada tahun 2023, sebagian karena sektor eksternal yang dinamis dan pengaturan kebijakan dalam negeri yang akan mempercepat investasi masuk.
  • Malaysia membuat langkah signifikan yang didukung oleh kekuatan permintaan dalam negeri dan digitalisasi.
  • Pembacaan kesiapan ekonomi Thailand untuk keuangan hijau mencatat kenaikan terbesar menurut Asia House.
  • Indonesia akan menunjukkan ketahanan ekonomi pada tahun 2023. Indonesia telah mencapai keseimbangan kebijakan moneter yang tepat dalam mendorong pertumbuhan sambil mengamankan tingkat inflasi.
  • Filipina kemungkinan akan tumbuh, yang menghadirkan peluang bagi pembuat kebijakan negara untuk meningkatkan ekosistem dalam negeri untuk digitalisasi dan keuangan hijau.
Indeks Kesiapan Ekonomi Asia House tersebut membentuk bagian dari Prospek Tahunan, yang diterbitkan oleh wadah pemikir untuk melacak tren ekonomi utama di seluruh Asia.

Menghalau Tren yang Ada

Michael Lawrence, Pimpinan Eksekutif Asia House: "Dengan latar belakang prospek ekonomi global yang lemah untuk tahun 2023, ekonomi Asia mungkin menghalau tren yang ada dan memberikan pertumbuhan yang kuat meskipun tantangan inflasi tinggi, kenaikan suku bunga, gejolak harga bahan bakar, dan ketegangan geopolitik.

"Prospek Tahunan Asia House diterbitkan untuk memberikan wawasan penting tentang ekonomi di wilayah Asia serta meningkatkan pemahaman tentang peluang dan hambatan di Asia dalam dunia yang semakin tidak dapat diprediksi dan bergejolak".

Prospek Pertumbuhan

Phyllis Papadavid, Direktur Penelitian dan Penasihat, Asia House: "Pandangan kami menunjukkan bahwa prospek pertumbuhan Asia terus bergantung pada percepatan transformasi digital, koordinasi regional yang lebih besar, dan tercapainya keseimbangan yang tepat dalam kebijakan moneter yang lebih luas di seluruh wilayah."
arus-investasi-dan-keuangan-diarahkan-ke-inovasi-digital-dan-hijau-untuk-menopang-pertumbuhan-dan-investasi-berkelanjutan
Diperlukan akses digital dan keterampilan digital yang lebih luas di Asia, khususnya di sektor pedesaan
"Selain itu, Indeks Kesiapan Ekonomi Asia House menunjukkan bahwa memprioritaskan kesiapan ekonomi untuk perubahan iklim dan digitalisasi, serta kebijakan yang menghubungkan keduanya, akan sangat penting untuk lintasan pertumbuhan Asia yang lebih tinggi."

Rekomendasi kebijakan

Berdasarkan Indeks, laporan Prospek Tahunan Asia House 2023 mencakup beberapa rekomendasi untuk pembuat kebijakan di seluruh Asia.
  • Diperlukan peningkatan koordinasi wilayah di Asia untuk lebih mendorong integrasi ekonomi, khususnya dalam bentuk perluasan zona ekonomi dan koridor investasi.
  • Pengelolaan cadangan yang ditingkatkan dan terkoordinasi diperlukan pada saat cadangan Asia menurun.
  • Dengan mengadopsi mekanisme nilai ekonomi karbon, premi hijau atau biaya tambahan untuk memilih teknologi hijau akan dikurangi.
  • Pemanfaatan investasi swasta dan penyerapan risiko akan mendukung peningkatan keuangan berkelanjutan.
  • Inovasi dalam keuangan campuran – menggunakan dana pembangunan untuk memacu investasi swasta – perlu menyalurkan modal ke proyek-proyek hijau yang berdampak tinggi dan dikapitalisasi.
  • Akses digital dan keterampilan digital yang lebih luas di Asia, khususnya di sektor pedesaan dalam perekonomiannya yang lebih besar, merupakan kesenjangan kebijakan.
Kebijakan terkait arus investasi dan keuangan diarahkan ke inovasi digital dan hijau untuk menopang pertumbuhan dan investasi berkelanjutan di seluruh wilayah di kawasan Asia.